Susi Susanti Legenda Badminton Indonesia

Susi Susanti Legenda Badminton Indonesia

Susi Susanti Legenda Badminton Indonesia

Susi mendengar nama Santi, semuanya pasti bisa menjawab, siapa dia? Susi Susanti merupakan anak perusahaan dari pemain bulutangkis Indonesia yang pertama merasakan medali emas di turnamen besar, Olimpiade Barcelona 1992. Keberhasilan ini mungkin juga mengikuti Alan Budikusuma yang kini telah menjadi istrinya.
Biografi Susi Susanti
Susi Susanti lahir di Tasikmalaya, Jawa Barat, 11 februar 1971. Sejak kecil, ia senang bermain bulutangkis. Masalah dengan kedua orang tua membuatnya lebih stabil Susi Susanti atlet bulutangkis. Susie juga memulai karirnya sebagai klub bulutangkis milik pamannya, yang disebut PB Tunas Tasikmalaya. Setelah berlatih dan mahasiswa jiwa bertandingnya tujuh tahun dan memenangkan beberapa kejuaraan bulutangkis junior pada tahun 1985, Susi pindah ke Jakarta. Pada saat itu ia berada di kelas 2 SMP, tapi ia serius memikirkan karir di bulutangkis.Jakarta Susi Susanti tinggal di asrama, dan menghadiri sekolah khusus untuk atlet. Interaksi terbatas dengan sesama atlet, atlet bahkan akan tetap. Jadwal pelatihan sangat baik. Enam hari seminggu, dari Senin sampai s.d. Sabtu dari pukul 07:00 sampai 11:00. Kemudian disambung lagi 15-19,00 WIB. Ada aturan khusus untuk makan, jam tidur, sampai tentang pakaian. Susi tidak menggunakan sepatu hak tinggi untuk menghindari cedera. Berjalan mal, bahkan ia hanya bisa Minggu, tapi itu jarang dilakukan karena ia kehilangan satu hari untuk berlatih.Menjadi juara dunia Susi Susanti harus selalu disiplin dan konsentrasi. Akhirnya dia menyadari prestasi adalah untuk melawan dan pengorbanan. “Jika Anda ingin bersantai dan bersenang-senang terus, yang bisa menjadi mimpi saya untuk menjadi seorang juara bulutangkis capai? Sekarang tampaknya, saya sangat puas dengan penampilan pengorbanan sia-sia. Ini sangat baik mengatakan, tidak ada rasa sakit, telah menyenangkan, “kata Susi Susanti.Pada awal karirnya pada tahun 1989, berhasil Susie menjadi juara di Indonesia Open. Selain itu, berkat ketekunan dan kesabaran telah Susi berhasil berpartisipasi dalam dan memberikan kontribusi untuk gelar Piala Sudirman di tim Indonesia untuk pertama kalinya dan tidak pernah mengulangi hari ini. Lalu ia mulai mendominasi kompetisi untuk memenangkan dunia bulu tangkis All England perempuan empat kali (1990, 1991, 1993, 1994) dan menjadi juara dunia pada tahun 1993.

Susi mungkin puncak karirnya pada tahun 1992 ketika dia memenangkan tunggal putri bulutangkis Olimpiade Barcelona pada tahun 1992. Susi di Indonesia adalah medali emas pertama di Olimpiade. Menariknya, Alan Budikusuma yang pacarnya pada waktu itu, adalah juara tunggal putra. Mereka berhasil menikah judul bulutangkis tunggal pria dan Olimpiade Barcelona. Media asing disebut “Bride Olimpiade”, nama panggilan, yang terjadi untuk menjadi kenyataan di masa depan.

Susi kembali gagal untuk memenangkan medali, kali ini medali perunggu pada Olimpiade 1996 di Atlanta, Amerika Serikat. Mereka akan bergabung Susi mengukir kinerja untuk memenangkan Piala Uber tahun 1994 dan 1996 dengan tim Piala Uber Indonesia, yang telah lama terpisah dari judul kami pegangan pahlawan pahlawan. Puluhan gelar seri grand prix, ia juga berhasil dicapai dalam karirnya. Untuk lebih jelasnya, Anda dapat melihat daftar hasil Biodata Susi Susanti.

Sementara masih pemain aktif, Susi selalu berusaha untuk membuat model yang baik bagi pemain lain. Dia sangat disiplin dalam penggunaan, atau kapan saja di luar latihan. Kiprah Susi Susanti di dunia bulutangkis itu spektakuler. Dalam setiap pertandingan, ia selalu menunjukkan dengan cara yang tenang dan tanpa emosi, bahkan ketika tertunda perolehan angka. Pantang menyerah pendukung gairah selalu mampu memberikan, Susie memberikan yang terbaik.

Akhirnya Biografi Susi Susanti, dia memberi contoh sikap generasi muda. Meskipun memiliki puluhan judul dicapai pada tingkat internasional, itu adalah sikap yang tidak pernah terjadi pada saya Susi Susanti. Dia selalu bersikap rendah hati dan terus berusaha untuk menjadi lebih baik. Baginya, kekalahan bukanlah akhir semua, tapi itu adalah kesempatan untuk meningkatkan keterampilan dan menghindari sikap arogan. Ini adalah posisi yang harus sesuai dengan generasi muda Indonesia.

About these ads

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s